Tagged: togel singapore

The Food Lotere

Apakah Anda orang dewasa Amerika rata-rata? Jika demikian, maka Anda mengkonsumsi 70 pon daging sapi, 60 pon daging babi, dan 550 pon susu (cinta yang es krim). Amerika merasa makan aman karena mereka tahu makanan yang mereka makan sudah dimonitor oleh Departemen Pertanian Amerika Serikat (USDA) dan Food and Drug Administration (FDA).

Tapi, seberapa aman industri makanan kita, benar-benar? Apakah USDA dan FDA benar-benar memantau makanan kita untuk kualitas dan keselamatan? Apakah ada sesuatu yang perlu ditakutkan?

Ketika saya dikontrak untuk menulis artikel tentang penyakit bawaan makanan (penyakit yang datang langsung dari makan makanan), saya menemukan bahwa penyakit yang berhubungan langsung dengan makanan judi togel dalam segala bentuk dan ukuran. Pada tahun 2005, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) memperkirakan ada lebih dari 200 penyakit bawaan makanan, alergi untuk “flu perut” untuk muntah; CDC telah mengidentifikasi 30 patogen yang berhubungan dengan penyakit bawaan makanan tersebut, diklasifikasikan sebagai bakteri, virus, bahan kimia, parasit, prion, residu antibiotik, modifikasi genetik, atau tidak diketahui. Bahkan, CDC memperkirakan dewasa Amerika rata-rata mengkonsumsi 10 pon aditif setiap tahun, patogen termasuk!

Dan salah satu dari patogen ini dapat menyebabkan atau menimbulkan penyakit, cacat atau kematian.

Caroline Smith DeWaal, direktur keamanan pangan di Pusat Ilmu Pengetahuan untuk Kepentingan Umum menyatakan “Konsumen bermain lotere setiap hari mereka makan.” Tapi itu bukan hanya E. coli dan Salmonella yang menyebabkan penyakit terjadi. Tentu, mereka menyebabkan tanda-tanda klasik dari perut dan kesusahan pencernaan, tapi bagaimana mereka penyakit yang terjadi di jalan dari makan makanan? Bagaimana resistensi antibiotik atau alergi? Ini juga sekarang sedang dipertimbangkan penyakit bawaan makanan.

CDC menyatakan bahwa penyakit bawaan makanan penyebab 9.000 kematian Amerika setiap tahunnya, 81 juta yang sakit, dan 325.000 memerlukan rawat inap. Efek jangka panjang dari beberapa kontaminan makanan-ditanggung masih diteliti oleh CDC; efek ini adalah kanker, kelumpuhan, dan cacat.

Seperti banyak penyakit yang sekarang sedang dianggap “bawaan makanan” karena mereka mulai dengan makanan, artikel ini terlihat di “tradisional” penyakit bawaan makanan (yaitu parasit, bakteri, virus), rekayasa genetika makanan, hormon dan radiasi. Setiap kebutuhan untuk diperiksa untuk dampaknya pada kesehatan, sebagai blok bangunan untuk kesehatan mulai dengan apa yang kita masukkan ke dalam mulut kita.

Keracunan Makanan (sebelumnya dianggap sebagai “bawaan makanan Penyakit”)

Bawaan makanan penyakit digunakan untuk dianggap sebagai penyakit yang disebabkan oleh makan makanan terkontaminasi dengan bakteri, virus atau parasit. Sebagian besar waktu gejala pencernaan: diare dan muntah adalah dua gejala utama. Setiap tahun, ratusan juta menjadi sakit di seluruh dunia.

Dua patogen yang paling umum (zat penyebab penyakit) adalah E. coli dan Salmonella , dengan Salmonella menjadi pemimpin dalam menyebabkan kematian akibat penyakit bawaan makanan. E. coli sendiri dianggap tidak berbahaya karena ada dalam manusia dan hewan saluran pencernaan; Namun, jika terlalu banyak E. coli memasuki tubuh melalui menelan itu, penyakit dapat terjadi. Sebagian besar kasus E. coli tidak merugikan orang jangka panjang; Namun ada satu E. coli yang dapat menyebabkan kecacatan dan kematian: E. coli O157: H7 . Sekitar 3% dari kematian akibat penyakit bawaan makanan terjadi dari memiliki bentuk yang mematikan ini E. coli .

Sebagian besar kasus penyakit bawaan makanan ringan, sehingga orang-orang atribut gejala untuk menjadi “flu perut.” Plus, orang jarang membuat hubungan antara gejala dan makanan mereka dari dua hari sebelumnya. Sebagian besar kasus penyakit bawaan makanan tidak terjadi tak lama setelah makan.

USDA menyatakan bahwa penyakit bawaan makanan terutama disebabkan oleh penanganan yang tidak tepat makanan, penyimpanan, dan persiapan. Namun, Robert A. Robinson, direktur asosiasi makanan dan isu-isu pertanian di Sumber Daya, Komunitas & Pembangunan Ekonomi Divisi USDA, dalam sebuah pernyataan kepada DPR Sub-komite Sumber Daya & Hubungan Antar Manusia pada tanggal 23 Mei tahun 1996, menyatakan bahwa ahli setuju bahwa, dalam banyak kasus, patogen hadir pada tahap pengolahan , yaitu sebelum makanan sampai tangan si juru masak. Meskipun metode baru menghancurkan bakteri, virus dan parasit, insiden penyakit bawaan makanan telah meningkat selama 20 tahun terakhir, dan patogen telah menjadi lebih mematikan, seperti kejadian rawat inap dan kematian juga meningkat.

Selama 20 tahun terakhir, modifikasi genetik, iradiasi makanan, dan penggunaan antibiotik dan pestisida belum menurunkan insiden penyakit bawaan makanan. Mengapa?

Menurut Mr Robinson dalam pidatonya di DPR, enam alasan dapat dianggap selain undercooking atau kesalahan penanganan makanan:

1. pasokan makanan berubah dalam cara-cara yang mempromosikan penyakit bawaan makanan: ex: sejumlah besar hewan digiring bersama-sama; distribusi yang luas, sehingga makanan yang terkontaminasi dapat menjangkau lebih banyak orang di banyak lokasi.

2. Demografi: orang-orang tertentu lebih berisiko untuk penyakit bawaan makanan: orang-orang dengan sistem kekebalan ditekan, anak-anak di tempat penitipan anak kelompok, dan orang tua.

3. Tiga dari empat patogen yang paling umum CDC anggap paling penting yang belum diakui sebagai penyebab foodborne Penyakit-penyakit 20 tahun pergi: Camphylobacter, Listeria, dan E. coli O157: H7.

4. Bakteri sudah diakui sebagai sumber penyakit bawaan makanan telah menemukan modus baru transmisi: ex: E. coli O157: H7 yang sebelumnya hanya ditemukan di hamburger mentah sekarang sedang ditemukan dalam makanan lain seperti daging asap, susu mentah, sari apel, dan selada .

5. Beberapa patogen yang jauh lebih tahan dari yang diharapkan dengan lama pengolahan makanan dan penyimpanan teknik: ex: Yersinia dan Listeria dapat terus tumbuh di makanan di bawah pendingin.

6. Menurut CDC, strain virulen bakteri terkenal telah terus muncul: ex: E. coli O104: H21 adalah satu lagi ketegangan yang berpotensi mematikan baru E. coli .

Kedua lembaga pemerintah yang memantau kualitas makanan di Amerika Serikat adalah USDA (monitor daging, unggas dan telur) dan FDA (monitor segala sesuatu yang lain). Karena luasnya industri pengolahan makanan, hanya 2% dari tahun diperkirakan 5 juta pengiriman makanan diperiksa; tapi masih, semua makanan dikomersialkan beruang label sebagai yang diperiksa baik oleh USDA atau FDA. Tidak mengherankan, mungkin, 2/3 dari semua wabah penyakit bawaan makanan adalah dari FDA atau makanan USDA-diatur.

The dikomersialisasikan daging sapi dan unggas industri menyalahkan petani organik untuk meningkatkan insiden penyakit bawaan makanan dan virulensi ditingkatkan dari patogen, yang menyatakan bahwa petani organik menggunakan kotoran sapi sebagai fertilisasi bukan pupuk kimia, dan mereka tidak menggunakan antibiotik pada sapi dan ayam mereka . Mr Robinson percaya peningkatan insiden penyakit berhubungan langsung dengan pemotongan dikomersialkan dan pengolahan daging. Di peternakan diperdagangkan lebih besar, sapi, misalnya, dirawat melalui otomatisasi. pemerahan dilakukan dengan mesin, makan yang otomatis, dan distribusi antibiotik otomatis. Ketika sapi mencapai pabrik untuk disembelih, juga otomatis, dan sangat kotor dengan kotoran sapi yang menemukan jalan ke dalam daging yang diproses. Daging dari satu “buruk”

Dengan pertanian organik, sangat sedikit yang otomatis. Mr Robinson tidak menyatakan kekhawatiran tentang industri pertanian organik sebagai kontributor penyakit bawaan makanan. Semua jari menunjuk pada industri dikomersialkan.

0